Diary #1: Wabah Ulat Bulu Edisi Terbaru

Selasa, 3 April



HARI ITU, gue dikejutkan dengan penemuan yang amat menggegerkan seisi rumah. Penemuan ini berkaitan dengan wabah binatang melata yang telah melanda negeri ini. Bukan, bukan. Itu bukan wabah ular kobra yang kemarin udah gue ceritain di blog. Apalagi wabah babi liar, itu gak mungkin banget (cuman babi ngesot yang jalannya melata...) Jadi, wabah itu adalah, wabah...

ULAT BULU.

Biar lebih dramatis, gue ulang sekali lagi,

ULAT BULU!!!!!!

Masih nggak ngeh?

Emang sih, kedengarannya biasa aja. Tapi, coba lo bayangin, bagaimana jika wabah ulat bulu menyerang rumah lo, di seluruh sudut rumah lo ada ulat bulunya, bahkan mungkin saat lo tidur pun, lo ditemani oleh ribuan ulat bulu di samping lo. Ganas kan?


Kalo mo muntah, muntah aja
tapi jangan di laptop lo juga :)

Ya, gue perjelas lagi. Jadi, ribuan ulat bulu itu datangnya dari pohon alpukat sekarat di halaman rumah gue. Nah, katanya, kalo pohon alpukat baru mau berbuah maka, ada proses, semacam metamorfosa dimana ribuan ulat bulu itu bakal datang untuk melahap semua daun yang tersisa, untuk pada akhirnya menjadi buah alpukat yang siap makan.

Entah apa yang gue pikirkan saat itu. Satu-satunya hal yang gue pikirin adalah, bagaimana caranya membantai ribuan ulat itu dan mengirimnya ke dasar neraka jahannam (BUSET, INI MAU NGEBANTAI ULAT BULU APA PELAKU SODOMI?)

Gue mencoba menghindar dari suruhan ibu gue yang mungkin menghendaki agar ulat bulu itu bisa dimusnahkan dalam waktu sesingkat-singkatnya. Karena, jujur saja, gue sebenarnya jijik sama ulat bulu yang jumlahnya bahkan melebihi takaran pipis gue perhari itu. Gue geli aja ngebayangin pohon alpukat itu telah berubah menjadi karpet ulat bulu, saking banyaknya.

Kalo kalian masih susah ngebayangin seberapa banyaknya ulat bulu yang bersemayam di rumah gue, oke, gue bikin permisalan sederhana. Misal, kalian pipis sehari dua kali. Nah, usahakan, suatu waktu kalian tahan pipis selama beberapa waktu saja, sebagai contoh lima hari. Saat itu pula kalian keluarkan seluruh pipis yang telah ditabung selama lima hari itu. Kalo susah keluarnya, ngeden aja sekalian, biar semuanya keluar. Lalu, hitung berapa ember pipis yang kalian bisa dapatkan dari menabung selama lima hari. Itulah permisalan dari banyaknya ulat bulu di rumah gue. Errr...gue akui, gue emang agak tolol dalam urusan permisalan. Mohon maklum.

Sementara itu pembokat gue sibuk menghindari sergapan ulat bulu yang menghinggapi ruangan mushola, tempat setrikaan berada. Nah, disinilah prahara mulai mengadang gue. Pada akhirnya, ibu gue menyuruh gue buat ngambilin gantungan baju yang terletak hanya beberapa meter dari pohon alpukat terkutuk itu. Dan tentu saja, ribuan ulat bulu yang tlah mejeng sejak tiga hari yang lalu itu sudah membuat koloni baru di ruangan mushola. Dan, pastinya gue merinding jika harus berhadapan langsung dengan koloni ulat bulu itu.

Gue gak punya nyali yang cukup buat ngehadapin ribuan ulat bulu itu. Satu-satunya yang gue inget, pas ngadepin ulat bulu itu adalah, saat gue ngebantuin saudara gue menyingkirkan ulat itu didepan rumahnya. Nah, kebetulan saudara gue itu cewek. Entah kenapa, setiap ngeliat ada cewek minta bantuan ke gue, biasanya gue selalu sigap menolongnya, bahkan nyali gue berlipat-lipat lebih besar dari biasanya. Well, barangkali itu memang sifat dasar gue: terlalu banci untuk berhadapan dengan makhluk selain cewek.

...................

ANJRITT INI RUMAH APA TEMPAT PENANGKARAN ULAT BULU??? Gue gak tahan ngeliatnya. Untung saja gue masih agak soleh, jadi gue gak sampe hati ngebakar ribuan ulat bulu itu dengan siraman air keras.

Gue mencoba mencari celah diantara ulat-ulat bulu yang menggeliat kepanasan didepan gue. Sepertinya, mereka merasa tidak nyaman dengan kedatangan gue ini.

‘Sante, sob! Gue gak bakal ganggu lo kok, bul!’ , kata gue ke ulat bulu itu dalam hati.

‘Muka lo yang ngeganggu!!! Makanya kami dateng kesini!!!’, seru para ulat bulu itu, menyolot.

Buset, gue baru nyadar ternyata ulat bulu punya insting yang kuat untuk membedakan antara muka yang bagus dilihat dengan muka yang bagus untuk jadi alas pantat kebo.

Tiba-tiba....

BRESSS!!!! HUJAN LEBAT PUN TURUN.

Oh God, it might be a new trouble.

Sejenak, gue terbangun dari imajinasi gue dengan ulat bulu itu. DAMN!! Gue harus cepat-cepat menyingkirkan ulat bulu itu dan lekas mengambil gantungan baju itu. Sebuah pekerjaan yang rumit ditengah guyuran air hujan yang kian mengganas saja ini.

Pertama-tama, gue tarik napas dalam-dalam. Lalu, gue keluarkan kuat-kuat.

PREETTT!!!!!!

Oke, gue ngeluarin napas di tempat yang salah.

Kedua, gue ngelemesin jari-jari tangan.

Ketiga, gue pipis terlebih dahulu biar saat action-nya, gue gak pipis di celana.

Keempat, gue minum pil anti kejang, biar saat action gue gak sampe kesurupan arwah ulat bulu penasaran, yang mungkin bakal dendam sama gue.

Kelima, ACTION!!!!

.............

Hiyaaaa!!!! Akhirnya, setelah lima menit beraksi, gue berhasil meraih gantungan baju (asli, cuman adegan ngambil gantungan kolor aja pake dilebayin segala kayak gini)... dan gue berhasil melewati berpuluh ulat bulu yang mengitari kaki gue. Fyuuuhhh....benar-benar adegan yang sangat mendebarkan.

Dan, masalah pun selesai. Gue pun bisa tidur dengan tenang. Huhuhuhu......hari yang sangat melelahkan bagi gue. But anyway, it have been already finished.

Tapi....

‘Baammmbaaanggg!!!!!!!!!!!! ITU ADA APA DI GANTUNGAN BAJU TADI????!!!!! CEPETAN AMBIL!!!!’

‘KYAAAA!!!!!!!!’

Gue langsung terbangun dari tidur gue, walau masih dalam keadaan ngigau, ‘HAH?? HAAAHH?? KUCING TETANGGA KELINDES ANGKOT??"

‘I..ITU...!!!’

Suasana chaos.



To be continued....

PS: Ini adalah contoh diary yang mungkin bisa dikategorikan sebagai PELIT (Personal Literature),maksudnya diary yang merupakan murni hasil buah pikiran penulisnya yang cenderung bergaya komedi dan keluar dari mainstream.

Next Post:

Diary #2 : Bakar saja tuh Sepeda!




0 komentar: